Pertanda Seseorang Adalah ‘Kepiting’

Ada yang suka makan kepiting? Enak lho daging kepiting itu. Apalagi kalau dicampur dengan bumbu macem-macem. Dulu letika ore masih SD (yang sebenarnya), ore sering dimasakin ama mami kepiting rebus. Hanya saja, kepiting yang ore makan biasa disebut dengan ‘rajungan’. Sayangnya, sekarang mami ga pernah masak kepiting lagi gara-gara saudara kembar ore yang namanya Marsha Indira alias Ringirl suka diledekin mukanya jelek kayak kepiting rebus. Hahaha, ternyata ngaruh juga ya sampai di kehidupan nyata. Nah, menu kepiting sangatlah lexat jika dikombinasikan dengan berbagai macam bumbu dan cara memasak seperti kepiting sam manis, kepiting lada hitam, kepiting kulit lunak, dan masih banyak lagi. Lho…kok malah ngelantur ke sini ya!! Kembali ke topik yuk!

Mungkin banyak yang tahu wujud kepiting, tapi tidak banyak yang tahu sifat kepiting. Semoga teman-teman sekalian tidak memiliki sifat kepiting yang dengki. Temen-temen tahu tidak di Filipina, masyarakat pedesaan gemar sekali menangkap dan memakan kepiting sawah. Kepiting itu ukurannya kecil namun rasanya cukup lezat. Kepiting-kepiting itu dengan mudah ditangkap di malam hari, lalu dimasukkan ke dalam baskom/wadah, tanpa diikat. Keesokkan harinya, kepiting-kepiting ini akan direbus dan lalu disantap untuk lauk selama beberapa hari. Yang paling menarik dari kebiasaan ini, kepiting-kepiting itu akan selalu berusaha untuk keluar dari baskom, sekuat tenaga mereka, dengan menggunakan capit-capitnya yang kuat.

Namun seorang penangkap kepiting yang handal selalu tenang meskipun hasil buruannya selalu berusaha meloloskan diri. Resepnya hanya satu, yaitu si pemburu tahu betul sifat si kepiting. Bila ada seekor kepiting yang hampir meloloskan diri keluar dari baskom, teman-temannya pasti akan menariknya lagi kembali ke dasar. Jika ada lagi yang naik dengan cepat ke mulut baskom, lagi-lagi temannya akan menariknya turun… dan begitu seterusnya sampai akhirnya tidak ada yang berhasil keluar.

Keesokan harinya sang pemburu tinggal merebus mereka semua dan matilah sekawanan kepiting yang dengki itu. Begitu pula dalam kehidupan ini… tanpa sadar kita juga terkadang menjadi seperti kepiting-kepiting itu. Yang seharusnya bergembira jika teman atau saudara kita mengalami kesuksesan kita malahan mencurigai, jangan-jangan kesuksesan itu diraih dengan jalan yang nggak bener. Apalagi di dalam beberapa hal yang mengandung unsur kompetisi, sifat iri, dengki, atau munafik akan semakin nyata dan kalau tidak segera kita sadari tanpa sadar kita sudah membunuh diri kita sendiri.

Kesuksesan akan datang kalau kita bisa menyadari bahwa di dalam sebuah persaingan yang penting bukan siapa yang menang, namun terlebih penting dari itu seberapa jauh kita bisa mengembangkan diri kita seutuhnya. Jika kita berkembang, kita mungkin bisa menang atau bisa juga kalah dalam suatu persaingan, namun yang pasti kita menang dalam kehidupan ini.

Pertanda seseorang adalah ‘kepiting’:

  • Selalu mengingat kesalahan pihak luar (bisa orang lain atau situasi) yang sudah lampau dan menjadikannya suatu prinsip/pedoman dalam bertindak
  • Banyak mengkritik tapi tidak ada perubahan
  • Hobi membicarakan kelemahan orang lain tapi tidak mengetahui kelemahan dirinya sendiri sehingga ia hanya sibuk menarik kepiting-kepiting yang akan keluar dari baskom dan melupakan usaha pelolosan dirinya sendiri. ..Seharusnya kepiting-kepiting itu tolong-menolong keluar dari baskom, namun yah… dibutuhkan jiwa yang besar untuk melakukannya…

Coba renungkan berapa waktu yang kita pakai untuk memikirkan cara-cara menjadi pemenang. Dalam kehidupan sosial, bisnis, sekolah, pekerjaan atau agama. Dan gantilah waktu itu untuk memikirkan cara-cara pengembangan diri kita menjadi pribadi yang sehat dan sukses. Sory ya, Ra. Ore ga bermaksud buat ngeledekin kamu lho. Ini cuma pesan moral buat pembaca supaya tidak seperti kepiting. Oke deh, kamu adalah kepiting yang paling cantik dehh, hihihi *dicapit Ira*

You can skip to the end and leave a response. Pinging is currently not allowed.

7 Responses to “Pertanda Seseorang Adalah ‘Kepiting’”

  1. Zippy says:

    Pertamax! Hahaha…

    Wedew, muka kayak kepiting rebus?
    Merah donk? Xixixi…

    Gue malah gak terlalu suka makan kepiting, ribet makan'x, hehe. . .

  2. Zippy says:

    Tapi bener tuh, kadang kita suka curiga sm org yg sukses.
    Selalu aja berpikir negatif.

    Tapi mudah2'an sifat kt gak sperti kepiting. Amin.

  3. exelinca says:

    Suka banget ama kepiting. Bakal dibantai ama Ira nih kalo dia sampe baca ni blog. Dia kan ratunya kepiting.

  4. mantan copet says:

    Salam Sahabatku….
    Kunjungan perdana, salam kenal aja dulu…
    Maaf, saya memang hanya mantan manusia bejat, tapi sumpah, saya sudah benar-benar insyaf.
    Satu yg membuat saya yakin bahwa saya pasti bisa berubah menjadi orang yg lebih baik, yaitu Kuasa Tuhan. Nothing Impossible, ndak ada yg ndak mungkin.
    Selama kita mau berusaha, pasti jalan untuk itu akan terbuka.
    Maka dari itulah kali ini saya akan berbagi sedikit kisah hidup saya selama masa transisi itu, kalo sahabatku berkenan, saya tunggu motivasinya buat saya di Mantan Copet Itu Akhirnya Jadi Seorang Pengusaha.

    Trimakasih Sahabatku.
    Salam.

  5. hafidz says:

    suka sama kepiting,tp semoga saja sifatnya tidak menular ke saya :-)

  6. KOKON9LOVE says:

    Walah moga aja aku bukan kategori yang di maksud…
    Thanks infonya…

  7. Ni-san says:

    @Mantan copet : Ada kok yang impossible, ya ujan uang! XD
    *ditempeleng*

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

Powered by WordPress | Designed by: Free MMORPG | Thanks to MMO List, Video Game Music and Game Wallpapers